Biosekuriti, Ujung Tombak Kesehatan Unggas

Biosekuriti, Ujung Tombak Kesehatan Unggas

Secara alamiah kemunculan kasus penyakit dalam suatu lingkungan peternakan ayam tidaklah terjadi secara mendadak alias revolutif, akan tetapi terjadi bertahap sesuai dengan interaksi antara bibit penyakit yang ada dengan ayam yang dipelihara. Pemahaman atas tulisan ini tentu saja akan mempermudah peternak untuk melakukan tindakan pencegahan penyakit dalam lingkungan peternakan secara efektif dan strategis.

Kondisi lingkungan sangat berpengaruh terhadap kondisi kemunculan kasus penyakit. Data dari BMKG untuk kondisi lingkungan pada Juni 2020 menyatakan sangat ekstrem perbedaan cuaca yang hujan lebat di Sumatra Utara dengan cuaca panas di Pulau Jawa.

Data yang dihimpun oleh tim Ceva Indonesia mengenai kasus penyakit yang dominan pada Juni 2020 untuk di Pulau Jawa dan Sumatra adalah sebagai berikut:

Broiler (Total 31 Kasus) Layer (Total 54 Kasus)
CCRD (24%) ND (16,7%)
NE (20%) Helminthiasis (14,3%)
ND (16%) AI H9 (11,9%)
Heatstroke (16%) CCRD (9,5%)
DOC Quality (12%) NE (9,5%)
  Mikotoksikosis (9,5%)
CRD (9,5%)

Kali ini penulis ingin menitikberatkan kejadian kasus penyakit viral seperti yang ditampilkan data di atas yang masih menjadi momok menakutkan bagi para peternak. Kemunculan kasus penyakit viral tidak lain berkaitan erat dengan keberhasilan/kegagalan program biosekuriti.

Biosekuriti adalah program yang dirancang untuk melindungi ayam agar terhindar dari bibit penyakit dari luar dan agar bibit penyakit tidak menyebar keluar peternakan yang dapat menginfeksi peternakan lain. Maka dalam operasionalnya dikenal tiga konsep utama, yaitu pengendalian lalu lintas (transportasi), isolasi dan sanitasi.

  1. Pengaturan Transportasi/Lalu Lintas

Pengaturan lalu lintas bertujuan menyeleksi agar barang-barang yang masuk ke lingkungan kandang hanyalah barang-barang yang benar-benar diperlukan. Yang boleh masuk diantaranya adalah bibit (DOC/pullet), ransum, air, peralatan yang penting, vaksin, obat disinfektan dan pekerja. Selain itu, semua kendaraan yang ingin masuk ke kandang wajib dilakukan disinfeksi terlebih dahulu.

Selain lingkungan yang bersih alias minim bibit penyakit, agar ayam yang dipelihara juga akan tetap sehat jika tidak ada induksi bibit penyakit baru ke lingkungan ayam yang dipelihara.