KAKI KAPUR, APAKAH BERBAHAYA?

KAKI KAPUR, APAKAH BERBAHAYA?

Sumber Gambar: majalahinfovet.com

Alatternakayam – Berak kapur atau infeksi Salmonella pullorum nampaknya masih lebih “tenar” ketimbang penyakit kaki kapur. Namun begitu, kaki kapur walaupun dianggap remeh tetap mengancam produktivitas ternak.

Penyakit kaki kapur bisa jadi tidak terlalu populer dikalangan peternak ayam komersil. Namun bukan berarti penyakit ini harus diabaikan keberadaannya. Pada kenyataannya, kurangnya perhatian dari peternak juga menjadi penyebab utama mengapa penyakit ini kurang populer.

Sebab-musabab
Jika memelihara kambing, domba, anjing, kucing dan kelinci, mungkin pernah berurusan dengan penyakit skabies. Penyakit kaki kapur (scaly leg) kurang lebih mirip dengan skabies, penyebabnya pun sama, yakni infestasi tungau.

Prof Upik Kesumawati, guru besar FKH IPB bidang ektoparasit, mengatakan bahwa tungau yang menyebabkan kaki kapur pada ungags yakni dari spesies Knemidokoptes mutans dan Megninia sp.

“Mungkin jarang ditemukan dan bisa jadi karena peternak enggak memperhatikan ayamnya satu-per-satu, jadi jarang ada laporan kasus ini dari peternak,” tutur Upik.

Lebih lanjut ia menuturkan, bahwa yang harus waspada terhadap penyakit ini yakni peternak-peternak backyard farming atau yang memelihara ayam secara individual, bukan dalam skala komersil.

“Kalau pelihara ayam buat iseng-iseng biasanya akan ada tuh, kandangnya pun enggak diperhatikan, pokoknya hanya kasih pakan aja selesai, kandang kotor, lembab, bau, biasanya yang seperti itu prevalensi kejadiannya tinggi,” kata dia.

Bukan hanya ayam, unggas lainnya ternyata juga bisa diserang oleh tungau ini, seperti kalkun, itik, burung dara, bahkan angsa pernah dilaporkan terinfeksi kaki kapur. “Umumnya serangan terjadi pada ayam yang berusia tua, hal ini karena ayam tua sudah turun tingkat imunitasnya,” jelas Prof Upik. Oleh karenanya ayam broiler jarang sekali dilaporkan terinfeksi penyakit ini karena usianya yang singkat.

Baca Juga: Waspada Ancaman Gumboro pada Peternakan Unggas

Sumber: http://www.majalahinfovet.com